Bukan Salafi karena Beda Guru Ngaji?
al-Fikrah

Oleh:Ustadz Abu 'Ukasyah Aris
[ http://ustadzaris.com/bukan-salafi-karena-beda-guru-ngaji via Facebook Groups]

Sebagian kalangan bermudah-mudah dalam menilai seorang itu ahli sunnah ataukah bukan. Seakan-akan ahli sunnah itu perusahaan pribadinya sehingga siapa yang dia sukai itulah ahli sunnah. Namun ketika dia tidak lagi dia sukai maka dia keluarkan orang tersebut dari ahli sunnah.

Benarkah sikap semacam ini. Temukan jawabannya dalam tulisan ini.

Tentang masalah ini terdapat penjelasan yang sangat bagus yang disampaikan oleh Syaikh Abdul Aziz ar Rais, seorang ulama ahli sunnah dari Riyadh Saudi Arabia. Pada awal bulan Muharram 1428, Masjid al Khalil Ibrahim yang terletak di Dubai, Emirat Arab, beliau menyampaikan sebuah ceramah ilmiah yang berjudul Tamassuk bis Sunnah yang artinya berpegang teguh dengan sunnah. Dalam ceramah tersebut tepatnya pada menit 9:26-16:13, beliau menyampaikan bahasan tentang kapankah seorang itu divonis sebagai ahli bid’ah dan tidak lagi menjadi ahli sunnah atau salafi. Rekaman ceramah tersebut ada pada kami yang diambil dari www.al-sunna.net.

Berikut ini transkrip dari bagian ceramah beliau tentang kapankah seorang itu dinilai sebagai ahli bid’ah. Moga bermanfaat.

و مما ينبغي أن يعلم و هو من أهم المهمات و من أشد الضروريات

متي يخرج الرجل من السنة إلي البدعة. فإن إخراج الرجل من السنة إلي البدعة أمر شديد.

قال ألإمام أحمد-كما في السنة للخلال-:”إخراج الرجل من السنة شديد”. ليس سهلا إخراج الرجل من السنة إلي البدعة لكن ليس معني كونه صعبا أنه لا يقع. بل يقع لكن إذا تلبس بما يوجب إخراجه.

“Di antara hal yang perlu diketahui karena hal tersebut termasuk perkara yang sangat penting dan sangat vital untuk diketahui. Hal tersebut adalah kapankah seorang itu dinilai keluar dari ahli sunnah dan divonis sebagai ahli bid’ah. Sesungguhnya mengeluarkan seseorang dari golongan ahli sunnah dan memvonisnya sebagai ahli bid’ah adalah suatu perkara yang berat.

Dalam kitab as Sunnah karya al Khallal, Imam Ahmad mengatakan,

“Mengeluarkan seseorang dari golongan ahli sunnah adalah suatu perkara yang berat”.

Bukanlah termasuk perkara yang mudah mengeluarkan seseorang dari barisan ahli sunnah dan memvonisnya sebagai ahli bid’ah.

Akan tetapi sulitnya hal ini bukanlah berarti hal ini tidak pernah terjadi. Bahkan hal ini bisa saja terjadi jika orang tersebut melakukan suatu hal yang mengeluarkannya dari barisan ahli sunnah.

و مما ينبغي أن يعلم ليس كل من تلبس ببدعة صار مبتدعا.

قال الإمام أبو العباس ابن تيمية-رحمه الله تعالي- “و القاضي شريح أول صفة العجب و أنكر قراءة “بل عجبت”. قال: “و مع ذلك (هو) إمام من الأئمة باتفاق”.

Juga di antara hal yang perlu diketahui bahwa tidaklah semua orang yang melakukan hal yang bid’ah itu otomatis divonis sebagai ahli bid’ah.

Imam Abul Abbas Ibnu Taimiyyah mengatakan,

“Qadhi Syuraih itu melakukan perbuatan menyelewengkan makna salah satu sifat Allah yaitu heran. Beliau mengingkari qiraah ‘bal ‘ajibtu’ yang artinya ‘bahkan aku yaitu Allah merasa heran’. Meski demikian beliau adalah salah satu imam ahli sunnah dengan sepakat semua ahli sunnah”.

فلاحظ! أن القاضى شريح وقع في خطإ و تلبس ببدعة و مع ذلك لم يخرج بهذه البدعة من السنة. رحمه الله تعالي.

و كرر هذه القاعدة كثيرا الإمام أبو العباس أبن تيمية-رحمه الله تعالي- و غيره من أئمة الإسلام. و قد ذكرها أئمة العصر الثلاثة و هو الإمام عبد العزيز بن عبد الله بن باز و ألإمام محمد ناصر الدين الألباني و الإمام محمد بن صالح العثيمين. رحمهم الله تعالي.

كرروا هذه القاعدة كثيرا و رددوها و ذكروها في مناسبات مختلفة.

Perhatikanlah! Qadhi Syuraih telah terjerumus dalam kesalahan dan telah melakukan bid’ah meski demikian bidah yang beliau lakukan tersebut tidak mengeluarkan beliau dari barisan ahli sunnah.

Kaedah ini sangat sering disebutkan oleh Imam Abul Abbas Ibnu Taimiyyah dan para imam Islam yang lain.

Kaedah ini juga disebutkan oleh tiga imam ahli sunnah di zaman ini yaitu Imam Abdul Aziz bin Abdullah bin Baz, Imam Muhammad Nashiruddin al Albani dan Imam Muhammad bin Shalih al Utsaimin.

Beliau-beliau berulang kali menyebutkan kaedah ini dalam berbagai kesempatan.

إذا تبين لك هذا و هو أنه لا يلزم من وقوع الرجل في البدعة أن يكون مبتدعا. لكن أيضا في المقابل قد يخرج الرجل من السنة بوقوعه في البدعة. فما الضابط في الباب؟

Jika hal ini telah kita ketahui yaitu terjerumusnya seseorang ke dalam tidaklah mesti menjadikan orang tersebut sebagai ahli bid’ah. Sebaliknya terkadang seorang itu divonis keluar dari barisan ahli sunnah gara-gara dia terjerumus dalam bid’ah.

Jika demikian, apa yang menjadi tolak ukur dalam hal ini?

الضابط في الباب امران.

الأمر الأول ذكره العالم المالكي الشاطبي-رحمه الله تعالي- في كتابه الاعتصام

لما تكلم عن متي تخرج فرقة من الفرقة الناجية إلي عموم ثتين و سبعين فرقة الضالة.

قال –رحمه الله تعالي- “و ذلك إذا خالف في أمر كلي”. أما إذا خالف في أمر جزئي فلا يخرج الرجل من السنة إلي البدعة بمجرد الخلاف في أمر جزئي. و إنما يخرج إذا خالف في أمر كلي. و ذكر أيضا أنه إذا خالف في جزئيات كثيرة توازن كلية واحدة.

Parameter dalam hal ini ada dua.

Pertama, kaedah yang disampaikan oleh seorang ulama bermazhab Maliki yaitu Syathibi dalam kitabnya al I’tishom tatkala membahas kapankah sebuah kelompok divonis telah keluar dari ‘golongan yang selamat’ sehingga termasuk bagian dari tujuh puluh dua golongan yang sesat.

Beliau mengatakan,

“Itu terjadi jika kelompok tersebuk menyelisihi ahli sunnah dalam perkara kulli (perkara yang memuat banyak derivat)”.

Artinya orang yang menyelisihi ahli sunnah dalam perkara juz’i atau parsial (perkara yang tidak memiliki derivat) itu tidak dinilai keluar dari ahli sunnah dan menjadi ahli bid’ah. Seorang itu dinilai keluar dari ahli sunnah jika menyelisihi ahli sunnah dalam perkara kulli.

Syathibi juga menyebutkan bahwa jika seorang itu menyelisihi ahli sunnah dalam banyak perkara juz’i yang sebanding dengan sebuah perkara kulli maka orang tersebut juga dinilai telah keluar dari ahli sunnah.

و المهم من كلامه و المعتمد إذا خالف الرجل أهل السنة في أمر كلي فإنه يخرج من السنة إلي البدعة بخلاف من يخالف أهل السنة في أمر جزئي.

Yang penting dari penjelasan Syathibi dan yang dijadikan pegangan adalah penjelasan beliau yang pertama. Yaitu jika seseorang itu menyelisihi ahli sunnah dalam perkara kulli maka dia dinilai keluar dari barisan ahli sunnah. Vonis ini tidak berlaku untuk orang yang menyelisihi ahli sunnah dalam perkara juz’i.

و قد تقول: ما معني كلي و جزئي؟ فيقال: الكلي هو الأمر الذي تندرج تحته جزئيات.

فمثلا, لو أن رجلا يؤول الصفات الفعلية. هذا الرجل قد وقع في خطإ كلي لأن الصفات الكلية يدخل تحتها صفة الرضا و صفة الغضب و صفة الرحمة الي غير ذلك من الصفات الفعلية. فهذا يعتبر أمرا كليا.

Jika ada yang bertanya apa yang dimaksud dengan perkara kulli dan perkara juz’i maka jawaban adalah sebagai berikut.

Perkara kulli adalah perkara yang membuat banyak perkara juz’i.

Misalnya adalah orang yang mentakwil (menyelewengkan makna) semua sifat fi’liyyah bagi Allah. (Sifat fi’liyyah adalah sifat yang ada pada Allah jika Allah mau dan tidak ada pada Allah jika Allah tidak menghendakinya, pent). Orang yang melakukan hal ini telah terjerumus dalam kesalahan yang bersifat kulli. Dengan tindakkannya ini maka dia berarti menolak sifat rela, marah, kasih sayang dll yang masuk dalam kategori sifat fi’liyyah. Oleh karena itu, orang tersebut dinilai telah menyelisihi ahli sunnah dalam perkara yang bersifat kulli.

أما لو أنه أول صفة العجب أو غيرها كصفة واحدة و نحوها فإنه يكون قد وقع في خطإ جزئي لأنه لا يندرج تحت هذا الجزئي أجزاء.

Sedangkan orang yang menyelewengkan sifat heran untuk Allah atau sebuah sifat Allah yang lain maka orang tersebut telah terjerumus dalam kesalahan parsial karena kesalahan semisal ini tidak memiliki banyak turunan.

و الضابط الثاني ما ذكره الإمام أبو العباس ابن تيمية –رحمه الله تعالي- كما في مجموع الفتاوي. سئل –رحمه الله تعالي- متي يخرج الرجل من السنة إلي البدعة؟ قال-رحمه الله تعالي- كلاما. و منه و هو الشاهد إذا خالف في أمر اشتهر فيه خلاف أهل السنة لأهل البدعة. فمن خالف أهل السنة في بعض الجزئيات و قد اشتهر فيها خلاف أهل السنة لأهل البدعة فإن الرجل يبدع و يضلل.

Parameter kedua adalah kaedah yang disebutkan oleh Imam Abul Abbas Ibnu Taimiyyah di Majmu’ Fatawa. Beliau mendapatkan pertanyaan kapankan seorang itu divonis telah keluar dari ahli sunnah dan menjadi ahli bid’ah. Beliau memberikan penjelasan panjang. Di antara yang beliau jelaskan adalah jika ada seseorang yang menyelisihi ahli sunnah dalam suatu perkara yang terkenal sebagai pembeda antara ahli sunnah dengan ahli bid’ah maka orang tersebut adalah ahli bid’ah. Sekali lagi, jika seorang itu menyelisihi ahli sunnah dalam sebuah perkara parsial namun perkara tersebut terkenal sebagai pembeda antara ahli sunnah dan ahli bid’ah maka orang tersebut divonis sebagai ahli bid’ah dan orang yang sesat.

مثال ذلك لو أن رجلا رأي جواز الخروج علي الحاكم الظالم فإنه يبدع لأنه خالف أهل السنة في أمر اشتهر فيه خلاف أهل السنة لأهل البدعة.

Contohnya adalah orang yang punya pendapat membolehkan pemberontakan terhadap penguasa muslim yang zalim. Orang ini dinilai sebagai ahli bid’ah disebabkan dia telah menyelisihi ahli sunnah dalam sebuah perkara yang terkenal sebagai pembeda antara ahli sunnah dengan ahli bid’ah.

لذلك نص ألإمام أحمد و الإمام سفيان بن سعيد بن مسروق الثوري علي أن الحسن بن صالح بن الحي مبتدع. و ذلك إنه رأي الخروج علي سلطان.

قال الذهبي –كما في كتابه السير- قال: لم يخرج و إنما رأي الخروج و أن لا يصلي الجمعة خلف إمام الجور و مع ذلك بدعه هذان الإمامان.

Oleh sebab itu, Imam Ahmad dan Imam Sufyan bin Said bin Masruq ats Tsauri menegaskan bahwa al Hasan bin Shalih al Huyai itu ahli bid’ah. Hal ini dikarenakan dia membolehkan pemberontakan terhadap penguasa muslim.

Dalam kitab as Siyar adz Dzahabi menyebutkan bahwa al Hasan ini belum pernah memberontak. Dia hanya membolehkan pemberontakan dan tidak mau sholat Jumat dengan bermakmum di belakang penguasa yang zalim. Meski demikian dua imam ahli sunnah di atas menyatakan secara tegas bahwa orang itu ahli bid’ah.

دلك هذا علي أن الرجل إذا خالف أهل السنة في أمر جزئي وقد اشتهر خلاف أهل السنة فيه لأهل البدعة فإنه يبدع.

بهذين الضابطين يخرج الرجل من السنة إلي البدعة.

Praktik imam ahli sunnah di atas menunjukkan bahwa jika ada seorang yang menyelisihi ahli sunnah dalam perkara parsial namun perkara parsial tersebut terkenal sebagai pembeda antara ahli sunnah dan ahli bid’ah maka orang tersebut dinilai sebagai ahli bid’ah.

Dengan dua tola ukur di atas seorang itu bisa dinilai keluar dari barisan ahli sunnah dan menjadi ahli bid’ah.

إذا تبين لك هذا و عرفته أي أنه فلا بد أن تكون في الباب حذرا سائرا علي خطا أهل العلم و أن لا يصير باب التبديع بابا يتلاعب فيه من شاء و يتسلط فيه من شاء علي من يشاء. و إنمايكون المتكلم في هذا الباب متكلما بضوابط أهل العلم, منطلقا من منطلقات أهل العلم حتي يضبط الباب.

Jika hal ini telah anda ketahui dan anda pahami dengan baik maka penjelasan di atas mengharuskan kita untuk bersikap waspada dan berjalan mengikuti langkah para ulama. Sehingga masalah vonis bid’ah tidak menjadi bahan permainan semua orang akhirnya semua orang bisa menuduh sembarang orang sebagai ahli bid’ah.

Orang yang hendak memvonis orang lain sebagai ahli bid’ah hanya boleh berbicara berdasarkan kaedah-kaedah yang telah dirumuskan oleh para ulama serta bertitik tolak dari dari panduan para ulama. Dengan demikian tidak akan ada kesemrawutan dalam masalah ini.

قد يأتي الرجل فيخرج رجلا من أهل السنة في مسألة فتنظر في هذه المسألة فتراها مما يسوغ الخلاف فيها. فمثل هذا, لا يجوز التبديع فيه.

Terkadang ada seorang yang berani mengeluarkan seseorang dari ahli sunnah karena sebuah permasalahan padahal jika kita telaah permasalahan tersebut ternyata masalah itu adalah permasalahan yang ada ruang untuk berbeda pendapat di dalamnya. Tidak boleh ada vonis ahli bid’ah dalam masalah seperti ini”.

Sampai di sini penjelasan Syeikh Abdul Aziz ar Rais.

Benar apa yang beliau katakan. Tidak sedikit kita jumpai orang yang memvonis orang lain sebagai ahli bid’ah atau hizbi itu menjawab tidak tahu jika kita tanya apa parameter untuk mengeluarkan seorang dari barisan ahli sunnah.

Bahkan setelah diselidiki ternyata vonis tersebut keluar dikarenakan perbedaan yayasan atau menyikapi yayasan tertentu atau guru ngaji atau tempat ngaji atau majalah yang rajin dibaca dan pelajari. Innaa lillahi wa innaa ilahi raji’un.

Sungguh beda orang yang bertindak dan menilai dengan dasar ilmu dan orang yang bertindak dan menilai dengan sekedar dasar perasaan
(2218 reads)
Re: Bukan Salafi karena Beda Guru Ngaji? (Score: 1)
by AbuHurairah09 on Thursday, July 09, 2009 (18:36:52)
sheikh, jgn salah parking maksud penulis artikel ni ye..

| Parent

Re: Bukan Salafi karena Beda Guru Ngaji? (Score: 1)
by AbuHurairah09 on Thursday, July 09, 2009 (18:38:54)
artikel ni untuk orang2 yg ghuluw dalam tahdzir dalam masalah jami'ah ihya turots...
kalu enta nk post artikel ni sbb nk menolak tahdzir ulama kat sebagian antek2 hizbi...enta tersalah di sini.

| Parent

Re: Bukan Salafi karena Beda Guru Ngaji? (Score: 1)
by hydrargyrum on Friday, July 10, 2009 (01:40:56)
"Misalnya adalah orang yang mentakwil (menyelewengkan makna) semua sifat fi’liyyah bagi Allah."

jadi, bagaimana pula kalau org yg mentakwil semua sifat khabariyyah.. fikir2kan.

| Parent

Re: Bukan Salafi karena Beda Guru Ngaji? (Score: 1)
by Muhammady7 on Friday, July 10, 2009 (06:48:00)
Innalillahi Wa Inna liLLAHI Ilayhi Raji`un.Kalian menolak ta`wil kerana ia menghilangkan maksud asal sesuatu perkataan,lantas kalian menta`wil pula maksud ana mengirim artikel ini?Ana akan menuntut di hadapan ALLAH kelak atas takwilan-takwilan antum terhadap niat ana mengirim artikel ini!
WaLLAHUL Musta`an.

| Parent

Re: Bukan Salafi karena Beda Guru Ngaji? (Score: 1)
by kemabaik on Saturday, July 11, 2009 (04:20:19)
Assalamualaikum

Marilah kita saling memaafkan..

| Parent

Re: Bukan Salafi karena Beda Guru Ngaji? (Score: 1)
by mohdsaifuddin on Sunday, July 12, 2009 (21:06:15)
Bismillah
Assalamualaikum
Perkara pokok dalam agama islam ialah akidah. Bila akidah itu jelas bagi setiap penganut maka perkara-perkara yang lain dalam agama menjadi mudah.
Beriman dengan Allah menjadi kunci penyelesaian masalah bagi umat islam, tidak kira di mana-mana jua mereka berada.
Sekiranya kita banyak berbincang tentang perkara yang bukan menjadi pokok kepada sesebuah agama, selagi itu kita tidak akan mendapat satu persepakatan yang terbaik.
Tidak besar mana bagi Allah dosa yang di lakukan oleh seseorang kecuali dosa syirik. Dosa sepenuh bumi sekalipun dan mati dalam keadaan tidak syirik, Allah ampunkan. Allah tak memungkiri janji.
Masuk syurga seseorang itu, bukan kerana ilmu nya banyak atau amal yang banyak. Istimewa pula orang yang ada iman walau sebesar zarah imannya layak mendapat rahmat Allah.
Jangan samakan rukun beriman dengan Allah ini, sama dengan beriman dengan rukun-rukun yang lain.
Kata sesetengah cendikiawan islam tolak satu rukun iman maka akan dihukum tidak beriman.
Kita kena faham benar-benar dengan rukun iman itu sendiri.
Tidak disuruh kita mengesa yang lain, selain mengesa Allah. Yang lain itu menjadi jalan atau pentunjuk untuk menuju seterusnya dan beriman dengan Allah.
Kalau beriman dengan kitab misalnya di faham sama beriman dengan Allah, Pihak yang menentang saidina Ali adalah puak yang benar kerana Ali tidak menjatuhkan hukuman keatas pembunuh saidina uthman.
Tidak kah Ali merasa berdosa tidak menjalankan hukum Allah. Gagal kah Ali dalam mengesa Allah jika tidak menjalankan hukum hudud keatas pembunuh saidina uthman.
Beberapa tindakan saidina umar yang luar daripada apa yang di perintahkan oleh Allah dan tidak pernah ditunjuk oleh rasul, adakah tindakan ini menjadikan saidina umar gagal dalam beriman dengan Allah.
Bagi orang-orang yang benar-benar beriman dengan Allah bagi mereka petunjuk dan hidayah Allah tidak pernah terhenti dan tamat selepas kewafatan nabi dan rasul. Bagi mereka petunjuk dan hidayah sampai ke hari qiamat. Mereka tidak terhenti dengan petunjuk kitab dan petunjuk nabi, kerana mereka melihat dengan petunjuk Allah.
Itu sebabnya mereka menunjukan kepada kita bahawasanya mereka tidak pernah ketandusan idea-idea yang bernas, dan mereka menunjukan kejayaan yang cemerlang dalam pemerintahan.
Kenalilah Allah dengan layak dan sempurna. Janganlah cepat kita menuduh atau menolak sesuatu pengajian yang meletakkan tauhid menjadi teras dalam melahirkan rukun iman.
Kita boleh menerima dan menolak pendapat ulama ini dan ulama itu yang jelas sebahagian dari mereka dan kitab mereka tidak semua nya pernah di pelajari dan dijumpai kebanyakkan orang.
Bagaimana kita nak buang ketaksuban kepada selain Allah melainkan kita beriman bersungguh dengan Allah. Bagaimana kita hendak yakin dengan Allah sekiranya kita tidak mengenal nya. Bagaimana kita nak mengenalnya sekiranya kita awal-awal menolak pengajian yang mengajar tentangnya. Orang yang mengajar ilmu tentang Allah ini terus dihukum sesat sebelum kita belajar denganya. Tetapi ilmu yang membawa kepada perpecahan umat islam di beri keutamaan dan tempat.
Harus kita ingat dan berwaspada bahwasanya perbezaan mazhab itu sendiri boleh diambil kesempatan oleh orang-orang yang memusuhi islam, untuk memecah belahkan umat islam
Bagi orang-orang yang beriman dengan Allah mereka bebas dan tidak terikat dengan mana-mana mazhab. Bagi mereka cukup Allah sebagai tuhan

| Parent

Re: Bukan Salafi karena Beda Guru Ngaji? (Score: 1)
by AbuHurairah09 on Monday, July 13, 2009 (00:19:46)
Assalamualaikum

wahai adik M7, jgn cepat marah..
nanti kena darah tinggi.
abg tidak tahu apa yg ada di dalam hatimu wahai adik.
cuma gelagat mu yg sebelum ini sering membuatkan orang tersalah sangka,
sepertimana postingmu ttg "Adakah salafy yg dapat masuk syurga",
perkataanmu "i heard there is someone said that demokarasi is syirk" (seingatku) dan ada lagi yg lain membuatkan orang berpikir, adakah engkau sengaja mempertikaikan orang yg mengaku salafy yg orang lain labelkan salafy syadid, super salafy dll.

begitu juga dgn artikle mu ini, seolah2 engkau ingin memberi peringatan kepada salafy syadid bahawa dengan berbedanya guru tidak mengeluarkan orang dari salafy.

jadi abg hanya bertanyakan apakah niatmu dengan artikel ni, kerana artikel khusus utk salafy super di indonesia yg mengeluarkan orang dari manhaj salaf kerana ta'awun bersama ihya turots.

nitamu itu, itu urusan Allah, aku tidak mengecek hatimu apakah ia ikhlas atau tidak..ok

| Parent

Toggle Content Related Links
 More about al-Fikrah

Most read story about al-Fikrah:
Kompilasi Rujukan Isu Wahabi

Toggle Content Article Rating
Average Score: 0
Votes: 0
Please take a second and vote for this article:

Excellent
Very Good
Good
Regular
Bad


Toggle Content Options

 Printer Friendly Page  Printer Friendly Page

 Send to a Friend  Send to a Friend


Toggle Content Hadith Today
Sesiapa di kalangan kamu yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia ubah dengan tangannya, sekiranya tidak mampu maka dengan lidahnya, sekiranya tidak mampu maka dengan hatinya. Itu adalah selemah-lemah iman.

-- HR. Muslim

Toggle Content Pautan Pilihan




Toggle Content Main Menu
 Home Community Members options Forums Search Web Affiliates

Toggle Content Top 10 Download
  1: Tafsir Ibnu Katsir Juz 1
  2: Shahih Sunan Ibnu Majah, Jilid 3
  3: Quran Flash (Tajweed)
  4: Hadith E-Book
  5: Al-Bidayah wa Nihayah, Masa Khulafaur Rasyidin
  6: Tafsir Ibnu Katsir Juz 2
  7: Tafsir Ibnu Katsir Juz 4
  8: Tafsir Ibnu Katsir Juz 3
  9: Quran Explorer
  10: Al-Raheeq al-Makhtum

Toggle Content User Info

Welcome Anonymous

Nickname
Password

Membership:
Latest: krolnaim
New Today: 0
New Yesterday: 0
Overall: 6806

People Online:
Members: 0
Visitors: 95
Bots: 2
Total: 97
Who Is Where:

Staff Online:

No staff members are online!

Toggle Content Top Posters
   thtl 
 Posts: 
 45516 

   FATHI 
 Posts: 
 14197 

   NAZ 
 Posts: 
 12875 

   Ibn_Firdaus 
 Posts: 
 11753 

   mustaqill 
 Posts: 
 11488 

   abu_usamah 
 Posts: 
 9944 


   kayrollz 
 Posts: 
 7919 

   mfauzy 
 Posts: 
 7045 

   Muhammady7 
 Posts: 
 6957 

   AqilHaq 
 Posts: 
 6825 

   Abu_Imran 
 Posts: 
 6735 

   Mohd.Ikram 
 Posts: 
 6613 

   Athma_Godam 
 Posts: 
 6591 

   ummimq 
 Posts: 
 5902 

   abuQays 
 Posts: 
 5779 

   Abuputri2 
 Posts: 
 5724 

   cikgurahim 
 Posts: 
 5033 

   abulwafaa 
 Posts: 
 4962 


   abdullah_ameen 
 Posts: 
 4444 

   abuirfan 
 Posts: 
 4409 

   iman_taqwa 
 Posts: 
 4391 

   alak 
 Posts: 
 4351 

   Yusof 
 Posts: 
 4213 



The logos and trademarks used on this site are the property of their respective owners
We are not responsible for comments posted by our users, as they are the property of the poster